Sensasi Batu Alam

 

Indonesia begitu kaya dengan aneka jenis batu alam. Bebatuan yang dikandung bumi Nusantara ini memiliki pesona dan kekhasan tersendiri. Karena pesona dan kecantikannya, batu alam kemudian dimanfaatkan untuk memperindah penampilan rumah, baik sisi interior maupun eksterior.Dalam pandangan arsitek Asfarinal, batu alam memiliki warna yang khas dan tekstur yang sangat kaya. ”Batu alam juga memberi nuansa lain, baik secara psikologis maupun visual kepada pemiliknya,”.Tak hanya itu, banyak orang juga meyakini bahwa batu alam mampu menumbuhkan kesan dinamis. Ia mampu menghidupkan suasana yang alami. Pada rumah bergaya mediteranian misalnya, batu alam biasanya hadir lebih dominan di bagian eksterior. Lantai, dinding, tangga, serta taman biasanya diselimuti batu-batu alam ini. Agar tampak lebih cantik dan dinamis, biasa digunakan kombinasi beberapa jenis batu alam. Misalnya saja, dinding menggunakan kombinasi batu palimanan, batu Gunung Kidul, dan batu candi. Pada bagian interior, batu alam bisa hadir di ruang makan atau ruang keluarga. Biasanya, batu alam dihadirkan untuk mempermanis bagian taman dalam rumah, atau sebagai material kamar mandi kering.Di pasaran, kini tersedia beragam jenis batu alam antara lain: batu alam kuning, batu hijau SKB, batu andesit polos/bakar, batu candi, batu templek, batu bronjol, batu alor, terrazo, batu suri, batu ornamen, batu relief, tebing, dan marmer. Selain itu, ada pula batu alam jenis palimanan.Menurut Marsaid, seorang pengusaha batu alam, masing-masing batu alam memiliki kekhasan berbeda. Ia mencontohkan, batu alam kuning, terrazo, candi, templek, dan marmer biasanya dipasang di dinding sebagai hiasan dengan berbagai ukuran. Sedangkan batu jenis alor dan bronjol, merupakan batu tabur yang berbentuk seperti kerikil. ”Kedua batu ini biasanya digunakan untuk hiasan taman dengan campuran adukan semen,” paparnya. Perawatan Tentu ada perawatan khusus agar batu alam bisa tampak cantik dalam waktu yang lama. Agar batu alam Anda selalu tampak indah, perhatikan pada saat pemasangan. Jangan biarkan bekas semen di permukaan batu sampai kering. Batu memiliki sifat porous (menghisap air) sehingga apabila semen didiamkan di permukaan batu sampai kering, maka akan sangat sulit dihilangkan.Kemudian, setelah batu alam dipasang, sikat permukaannya dan keringkan. Lalu lapisi dengan cairan coating. Jangan lupa, enam bulan kemudian, hal serupa mesti Anda lakukan lagi. Dengan cara demikian, ancaman lumut dan jamur pada batu alam di rumah Anda, tak lagi menjadi masalah yang memusingkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: